Disetujui Presiden, Tarif Listrik Akan Dinaikkan

ARASYNEWS.COM – Menteri Keuangan RI Sri Mulyani Indrawati, mengatakan pemerintah memastikan akan menaikkan tarif listrik. Salah satu alasannya karena mengikuti akan adanya kenaikan harga BBM dan LPG.

“Akan ada kenaikan tarif listrik bagi pelanggan PLN dengan daya listrik 3.000 VA dan di atasnya,” kata Sri Mulyani dalam Rapat Kerja dengan Badan Anggaran DPR RI beberapa waktu lalu.

Menkeu mengatakan kenaikan untuk tarif listrik ini telah mendapat restu dan izin dari Presiden Joko Widodo. Meski demikian, pemerintah belum memastikan kapan akan memberlakukan kenaikan tarif listrik.

Sebelumnya, Menteri ESDM Arifin Tasrif mewacanakan kenaikan tarif listrik saat rapat kerja bersama Komisi VII DPR RI, baru-baru ini.

Wacana ini berbarengan dengan kenaikan harga BBM dan LPG, merespons tingginya harga minyak saat ini.Mengutip laman PLN, tarif tenaga listrik untuk adjusment bulan April-Juni 2022 beragam mulai dari Rp995,74 per kWh hingga Rp1.444,7 per kWh.

Harganya juga dibagi dalam berbagai golongan mulai dari pelanggan tegangan rendah hingga tinggi.

Berikut daftar lengkap tarif listrik hari ini:

  • Rp1.352 per kWh untuk pelanggan tegangan rendah (TR) 900VA-RTM
  • Rp1.444,7 per kWh untuk: – Pelanggan 1.300 VA ; Pelanggan 2.200 VA ; Pelanggan 3.500 VA ; Pelanggan 5.500 VA ; Pelanggan bisnis 6.600 VA – 200 kVA ; Pelanggan pemerintah 6.600 VA – 200 kVA
  • Rp1.444,74 per kWh untuk pelanggan tegangan menengah (TM) seperti pelanggan bisnis, industri dan pemerintah dengan daya di atas 200 kVA
  • Rp996,74 per kWh untuk pelanggan tegangan tinggi (TT) untuk industri dengan daya di atas 30.000 kVA.

[]

You May Also Like